Mahal La Baju RM150 Pilih Yang RM50 Sudahlah Herdikan Suami Di Depan Orang Ramai Buat Isteri Malang Ini Tunduk Malu

0
273

Sebak dan terkilan. Itu lah hati seorang isteri apabila diherdik oleh suami sedemikian rupa. Manakan tidak, apa yang dipinta oleh isteri bukanlah selalu, hanya sepasang pakaian baru untuk raya yang mungkin dia inginkan selama ini. Namun si suami menganggap permintaan isteri itu membebankan dan terus meninggikan suara di khalayak ramai. Hati isteri mana yang tidak terguris?

Cuba fikirkan sejenak. Pengorbanan isteri kita yang selama ini melahirkan zuriat dan bersusah-payah menguruskan rumah tangga tidak ternilai. Jadi wajarkah dia diperlakukan sebegitu? Apa salahnya bahagiakan isteri, pakaiannya itu mungkin hanya setahun sekali berganti.

Jika si suami tidak mempunyai wang yang mencukupi, boleh sahaja diberitahu dengan baik. Isteri yang selama ini bersusah payah dengan anda pasti akan mengerti. Mari kita baca perkongsian dari Cikgu Mohd Fadli Salleh ini dengan mata hati dan renungkan sedalamnya.

“Mahal la baju tu. RM150 sepasang. Pilih yang RM50 sudahlah!”

Keras seorang lelaki meninggikan suara pada isterinya yang meminta beli sepasang baju kurung untuk raya.

Si isteri patuh. Menunduk malu pada mata-mata yang memandang. Walau dihati berkenan, namun suami tidak izinkan.

Jam empat pagi, lampu dapur dibuka. Sebatang tubuh halus mula memegang senduk dan kuali. Berperang dia dengan bawang dan api.

Tengah goreng ikan, si kecil menangis. Api diperlahankan, berlari dia ke bilik bersama botol susu pula. Sempat didodoikan seketika sebelum kembali beraksi didapur semula.

Jam lima pagi, dia mula kejut anak-anak yang mula belajar berpuasa. Akhir sekali baru sang suami yang berdengkur tak henti-henti. Tabah dia memujuk anak, gigih dia mengejut si bapak.

Makanan panas tersedia. Nasi pula disenduknya. Air pun masih berasap. Maka makanlah mereka sekeluarga sebagai bekal untuk terus kekal bertenaga.

Usai sahur, suami ke beranda cucuh rokok main telefon sementara tunggu waktu subuh. Dia pula mengemas pinggan mangkuk, basuh mana yang patut.

Azan berbunyi, bergegas dia kejutkan anak-anak bangkit solat. Itu kewajipan, wajib atas si si ibu dan bapa mendidik anak supaya sentiasa patuh suruhan Tuhan.

Suami kembali berdengkur, dan dia mengutip pula kain baju. Basuh dan jemur. Dalam bakul, banyak kain belum berlipat. Luang masa pula lipat mana yang sempat.

Jam 9 pagi, matanya tak mampu tahan lagi. Maka direbahkan badan, ingin rehat sekejap. Baru sahaja terlena, anak kecil bangun menggongcangkan badan.

Pampers sudah penuh, perut si anak lapar. Bangunlah perempuan ini tunaikan kewajipan. Walau masih penat dan mengantuk, dia terpaksa tahan.

Tengahari, mop lantai pula. Kejut suami solat Zuhur dan ajak ke pasar untuk beli barang mentah. Pulangnya dari pasar, urus anak lagi. Kemudian berperang pula di dapur untuk siapkan juadah berbuka.

Lepas Maghrib, dikala anak-anak bermain di ruang tamu dan suami ralit tengok berita, tugasnya belum habis di dapur.

Habis tugas di dapur, tugas menguruskan anak-anak pula menanti. Kemudian kemas rumah lagi, lipat pula baju yang masih berbaki. Lewat malam, baru badan dapat direbahkan. Jam empat pagi, rutinnya kembali.

Hebat seorang perempuan bergelar isteri dan ibu ini. Hebat sekali. Maka jika setahun sekali si isteri minta beli persalinan yang elok, cubalah tunaikan wahai suami.

Bukan dia minta hari-hari. Hanya untuk hari istimewa sahaja. Jika setahun sekali pun berkira, apa lagi nak dikata.

Tidak terbayang segala pengorbanan. Tidak terungkap segala lelah penat. Tidak tertulis segala jasa dan bakti mereka.

Cubalah raikan mereka sekali sekala. Jika tidak mampu, usah malukan mereka dikhalayak ramai. Cakap elok-elok, bisik perlahan-lahan.

Bacalah tulisan aku ini dengan mata hati. Kemudian cubalah untuk mengerti.

– Satu kisah di suatu malam bulan Ramadan-

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here